top of page

7 Alasan utama mengapa melakukan rebranding produk atau perusahaan anda. (Contoh)


Image of red butterfly transformation metamorphosis beautiful image.
Alanogi Rebranding di metamorfosis kepupu.


Di dunia saat ini, dengan suasana persaingan yang terus berubah, sangat penting bagi setiap perusahaan untuk tetap mengikuti tren terbaru. Rebranding bisa menjadi cara yang bagus untuk melakukan ini dan membantu Anda tetap kompetitif di pasar saat ini. Rebranding adalah keputusan besar bagi perusahaan mana pun, tetapi itu bisa menjadi perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan dalam iklim bisnis yang berubah. Dengan mengingat hal itu, penting untuk mengetahui apa yang harus dicari ketika mempertimbangkan apakah akan melakukan rebranding atau tidak.


Setiap perusahaan, baik skala besar atau umkm, harus melalui masa-masa perubahan. Itu bisa berarti penyatuan dengan perusahaan lain, restrukturisasi untuk bertahan dalam bisnis, rebranding karena persaingan, atau bahkan memiliki ide yang sama sekali baru. Jika Anda tidak dapat memperkirakan perubahan ini, maka Anda tidak boleh berbisnis. Ada banyak cara untuk mengembangkan perubahan baru yang dibutuhkan. Ada juga cara yang berbeda untuk mengelola perusahaan sehingga berada dalam posisi untuk bertahan dan bersaing secara efektif ketika perubahan benar-benar terjadi. Visi, misi, dan nilai perusahaan ini selalu sama, namun brand positioning dan pesan perusahaan selalu berkembang. Di sinilah rebranding berperan.


Gambar dan Tulisan, Rebrand Diagram - 7 Alasan Rebranding
Rebrand Diagram - 7 Alasan untuk rebranding


Mengapa perusahaan melakukan rebranding? Kata "rebranding" dapat memunculkan banyak arti dan hasil, tetapi biasanya ketika sebuah bisnis memulai rebranding, itu karena salah satu dari banyak alasan. Keputusan untuk mengubah citra bisa menjadi keputusan yang sulit, tetapi itu juga perlu. Lihatlah beberapa alasan utama untuk mempertimbangkan rebranding perusahaan Anda:


1. Relevansi: Di masa standar yang selalu berubah dan ekspektasi pelanggan yang tidak konvensional, ancaman paling umum yang dihadapi sebagian besar merek saat ini adalah hilangnya relevansinya. Untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan, perusahaan yang perlahan-lahan tertinggal dalam pikiran dan prioritas konsumen mungkin perlu mengambil langkah berani dan mengubah citra. Contoh: Blackberry dan Kodak dulunya adalah merek hebat yang kehilangan kredibilitasnya karena perubahan pasar dan sejak itu berusaha menemukan jalan kembali ke garis depan pelanggan mereka.


Blackberry smartphone, Blackberry logo, BB logo, Kodak, kamera Kodak. Logo Kodak
Blackberry and Kodak brand relevance.



2. Audiens Baru: Ketika sebuah perusahaan berencana untuk pergi ke arah yang baru, mungkin berguna untuk mengubah citra dan tetap terlibat dengan audiens target baru tanpa meninggalkan pengguna yang sudah ada. Seiring pergeseran budaya setelah pandemi, konsumen lebih bersedia untuk membeli dan mempromosikan merek yang mencerminkan preferensi mereka untuk beralih ke digital dan mendukung gaya hidup sehat. Bank BCA - perbankan transaksional Indonesia yang terkemuka, menyempurnakan strategi pemasaran mereka dan mendefinisikan ulang diri mereka ke tempat yang menarik bagi individu muda yang paham digital melalui endorsed brand, yang disebut Blu by BCA Digital.


Logo BCA, Blu oleh BankBCA Digital logo, blu digital banking logo, digital avatar BCA
Keluarga termuda dari BankBCA Blu by BCADigital



3. Pangsa Pasar atau Lini Bisnis Baru: Rebranding mungkin dilakukan ketika perusahaan memasuki lini bisnis atau pasar baru yang tidak kohesif dengan kompetensi merek inti yang ada. Xiaomi adalah contoh sempurna transformasi rebranding dari perusahaan rintisan smartphone terpanas di negara Tiongkok menjadi merek gaya hidup terkemuka di Asia. Rebranding yang berhasil akan memperpanjang umur dan mempertahankan pelanggan lama.


Brand Arsitektur Xiaomi dari smartphone ke produk CCTV dan produk rumah tangga.
Brand Arsitektur Xiaomi



4. Proyeksi Pertumbuhan: Hal ini terutama berlaku untuk perusahaan yang berkembang secara signifikan baik pasar vertikal maupun horizontal, mungkin mengubah citra produk dan layanan menjadi merek yang kohesif di seluruh unit bisnis dan penawarannya. Contoh dari jenis rebranding ini terlihat ketika sebuah perusahaan perlu menciptakan rasa kejelasan merek yang lebih besar. Telkomsel sedang berkembang dan melakukan rebranding dengan pesan merek "Buka dunia penuh peluang" untuk dikenal dengan layanan gaya hidup digital satu atap. Kuncie, aplikasi e-learning dan Fita, aplikasi e-health adalah layanan digital baru yang dirilis dalam beberapa bulan terakhir.



Telkomsel rebranding sebelum dan sesudah, logo telkomsel, logo merah, telekomunikasi indonesia, branding indonesia
Before After Rebranding : Telkomsel


5. Merger dan Akuisisi: Ketika perusahaan bergabung atau diakuisisi, mereka mungkin melepaskan nama asli mereka untuk mengadopsi pendekatan rumah bermerek yang lebih dominan. Salah satu contoh yang lebih sukses dari ini adalah penggabungan Gojek dan Tokopedia, yang berubah menjadi Goto, perusahaan super app terbesar ke-2 di Asia Tenggara. Kampanye rebranding akan secara ringkas mengkomunikasikan tujuan dan misi merek kepada semua pemangku kepentingan dan menciptakan dampak budaya yang tahan lama.


Gojek Logo, Tokopedia  logo, Goto logo. merger akusisi. gambar merger akusisi.
Goto: Merger dari Gojek dan Tokopedia


6. Masalah Merek Dagang: Tidak selalu keputusan yang mudah untuk rebranding suatu perusahaan, terutama pelanggaran merek dagang yang menyebabkan perlunya rebranding. Penting bahwa aset merek Anda harus memiliki merek dagang dan dipatenkan, karena Anda tidak ingin pihak ketiga atau pesaing menggunakannya, mencuri ide Anda, atau menghasilkan produk serupa. Anda hanya pemilik hak tertentu untuk merek Anda: hak untuk dikenal (mendaftar sebagai merek dagang) di negara tempat Anda berbisnis. IKEA, furnitur brand asal Swedia, berkelana ke Indonesia dan menemukan bahwa pelanggaran merek dagang menjadi masalah di sana. Nike Jordan, sportswear asal Amerika mengajukan gugatan terhadap Qiaodan karena melanggar merek dagang mereka di China.


IKEA logo, Nike Air logo, Sepatu Nike Jordan, Gerai IKEA di China dan Indonesia
Merek Global Brand melawan Merek KW


7. Publisitas negatif: Ketika sebuah perusahaan yang terus-menerus menghadapi liputan pers yang merusak reputasi mereka selama bertahun-tahun tidak akan pernah dapat menyelamatkannya, yang dapat menyebabkan perusahaan melakukan rebranding. Uber telah menemukan diri mereka di tengah banyak kontroversi. Salah satu yang paling terkenal adalah bagaimana mereka memperlakukan pengemudi mereka dan bagaimana mereka memiliki budaya perusahaan yang beracun. Perombakan merek secara menyeluruh pada tahun 2016 diperlukan untuk memutuskan hubungan dengan reputasi buruk Uber. Merek yang terhubung dengan tulus dan konsisten akan menciptakan loyalitas pelanggan yang langgeng dan memastikan kelangsungan hidup yang lama.


Uber App, Iklan Media Luar Ruang, Uber Papan Nama, Brand Message Uber
Before and After Uber Rebranding

Apa yang dapat Anda pelajari: Rebranding adalah proses penting yang harus dilalui oleh perusahaan dari semua ukuran. Proses restrukturisasi strategi branding Anda adalah peta jalan untuk menjadi brand yang sukses. Apakah Anda besar atau kecil, tidak masalah, pasar selalu berubah dan rebranding tidak bisa dihindari. Apa berikutnya? Anda perlu menentukan sejauh mana rebranding dan bagaimana Anda akan menyelesaikannya. Dengarkan pelanggan Anda, wujudkan tujuan dan misi Anda dengan memilih strategi dan menjalankan rencana merek Anda.


Apakah Anda masih merasa bingung dan perlu tahu lebih banyak tentang branding, Anda dapat memeriksa artikel kami Good Branding Good Business. Jika Anda memerlukan bantuan lebih lanjut tentang penilaian rebranding Anda, Jangan ragu untuk menjadwalkan percakapan empat mata dengan konsultan merek kami hari ini dengan klik disini!



Belajar bagaimana Bedrock Asia membantu perusahaan di berbagai industri menciptakan brand yang kuat dan tahan lama.

Comentários


bottom of page