top of page

Praktik Terbaik & Contoh: Menciptakan Strategic Asian Brand Architecture.

Merek Anda adalah salah satu aset bisnis terpenting Anda. Ini adalah jumlah dari semua pengalaman dan persepsi yang dimiliki pelanggan Anda tentang perusahaan, produk, dan layanan Anda. Dan merek yang kuat dapat memberi Anda keunggulan kompetitif di pasar. Tapi apa sebenarnya merek itu? Dan bagaimana Anda membuat yang kuat?


Piramid warna yang menggambarkan arsitektur brand, bedrock brand konsultan jakarta
Brand Arsitektur yang Strategis untuk Market di Asia - Bedrock Asia Next-Gen Brand Consultant Jakarta

Sebuah merek lebih dari sekedar logo atau tagline. Ini adalah hubungan emosional dan psikologis yang dimiliki pelanggan Anda dengan perusahaan Anda. Ini adalah perasaan yang mereka dapatkan ketika mereka berinteraksi dengan bisnis Anda. Untuk membuat merek yang kuat, Anda harus terlebih dahulu menentukan strategi merek Anda. Ini akan melibatkan pemahaman audiens target Anda dan apa yang mereka inginkan dan butuhkan dari produk dan layanan Anda. Setelah Anda mengetahui hal ini, Anda dapat mulai mengembangkan arsitektur merek yang jelas. Arsitektur merek adalah kerangka kerja yang mendefinisikan bagaimana merek Anda terstruktur. Ini menguraikan hubungan antara berbagai produk, layanan, dan sub-merek Anda. Dan ini membantu Anda menentukan cara terbaik untuk memposisikan merek Anda di pasar.

Menentukan Strategi Merek Anda


Arsitektur merek yang digerakkan oleh tujuan dimulai dengan pemahaman yang jelas tentang siapa Anda, siapa pelanggan Anda, dan apa yang ingin Anda capai. Tanpa fondasi ini, tidak mungkin membangun arsitektur yang akan mendukung tujuan jangka panjang Anda. Cara terbaik untuk menentukan strategi merek Anda adalah memulai dengan menjawab tiga pertanyaan:

1) Siapa kita?

2) Siapa pelanggan kita? dan

3) Apa yang ingin kita capai?


Untuk menjawab pertanyaan

1, Siapa kita? Akan sangat membantu untuk mempertimbangkan apa nilai-nilai perusahaan Anda dan bagaimana nilai-nilai ini selaras dengan tujuan yang Anda miliki untuk bisnis Anda. Misalnya, jika Anda adalah perusahaan teknologi, Anda mungkin ingin berfokus pada inovasi teknologi atau kepuasan pelanggan. Untuk menjawab pertanyaan

2, Siapa pelanggan kita? Akan berguna untuk mempertimbangkan hal-hal seperti usia, lokasi, dan minat. Selain itu, akan sangat membantu untuk melihat merek pesaing dan melihat di mana mereka berbeda dari milik Anda dalam hal audiens target atau penawaran produk mereka.

Akhirnya, jawab pertanyaan

3, apa yang ingin kita capai? Ini akan membantu Anda menentukan tujuan spesifik yang perlu dipenuhi agar strategi merek Anda berhasil. Setelah Anda memiliki gagasan tentang siapa Anda, apa nilai inti Anda, dan apa tujuan utama bisnis Anda, menentukan tindakan spesifik yang perlu diambil menjadi jauh lebih mudah.


Pentingnya Arsitektur Merek yang Jelas.

Menciptakan Strategic Asian Brand Architecture yang jelas dan terutama dengan fokus pada pasar Asia, sangat penting untuk mencapai kesuksesan. Contoh terbaik arsitektur merek yang jelas adalah Google. Perusahaan lain dengan arsitektur merek yang jelas meliputi Apple, Amazon, dan Facebook, yang menunjukkan keuntungan dari arsitektur merek yang didefinisikan dengan baik yang disesuaikan untuk pasar Asia yang beragam, sehingga menjamin pertumbuhan berkelanjutan dan kemampuan beradaptasi dalam persaingan yang ketat.


Google memiliki strategi branding yang terdefinisi dengan baik yang mencakup nama, warna, logo, dan elemen visual lainnya. Ini memungkinkan pengguna untuk dengan mudah menemukan situs web atau produk yang tepat yang mereka cari. Selain itu, Google menggunakan terminologi yang konsisten di semua produk dan layanannya. Ini memudahkan pengguna untuk memahami dan menavigasi situs web atau aplikasi mereka.


Dirancang dengan baik brand strategy dapat membantu bisnis Anda mencapai sejumlah tujuan: dapat menarik pelanggan baru, meningkatkan upaya pemasaran, menciptakan konsistensi di semua produk dan layanan Anda, dll. Strategi merek yang terencana dengan baik akan menghemat waktu dan uang Anda dalam jangka panjang. Jadi pastikan untuk meluangkan waktu untuk mengembangkan arsitektur merek yang jelas – ini bisa menjadi salah satu keputusan terpenting yang Anda buat sebagai pemilik bisnis.


"Strategi merek yang dirancang dengan baik harus didasarkan pada prinsip-prinsip berikut: kejelasan, konsistensi, dan kelengkapan." tutur Kwan Harsono

Kejelasan mengacu pada penggunaan nama yang jelas, warna, logo, dan elemen visual lainnya. Hal ini memudahkan pengguna untuk menemukan apa yang mereka cari. Selain itu, semua produk dan layanan harus menggunakan terminologi yang sama agar mudah dipahami oleh pengguna. Misalnya, Google menggunakan istilah "pencarian" di semua produk dan layanannya.


Konsistensi adalah prinsip kunci lain dari strategi merek yang baik. Semua produk dan layanan harus menggunakan elemen visual yang sama (gambar, logo, dll.), materi pemasaran (iklan/slogan pemasaran), dan prosedur layanan pelanggan. Ini menciptakan rasa kohesi di antara berbagai penawaran Anda dan memudahkan pengguna untuk menavigasi situs web atau aplikasi Anda.


Terakhir, strategi merek yang terencana dengan baik harus bersifat komprehensif. Itu harus mencakup semuanya mulai dari pemilihan nama hingga pengembangan produk dan seterusnya. Dengan menerapkan keempat prinsip ini ke dalam strategi merek Anda secara keseluruhan, Anda akan mencapai kesuksesan dalam mencapai tujuan bisnis Anda.



Berapa banyak jenis model arsitektur merek?

Berapa Banyak Jenis Model Arsitektur Merek? Terdapat berbagai model Arsitektur Merek yang berbeda. Namun, 4 model yang paling umum adalah: Model Branded House, Model House of Brands, Model Standalone Brand, dan Model Hybrid Brand.


1. Model Branded House Model Branded House merupakan arsitektur merek yang hierarkis. Salah satu jenis arsitektur merek paling umum. Terlibat perusahaan induk, atau hub, dan merek anak usaha atau sub-merek. Spokes didukung oleh perusahaan induk. Perusahaan induk menyediakan pemasaran, pengembangan, dan layanan dukungan, sementara anak perusahaan fokus pada inovasi dan pengembangan produk. Keuntungan dari arsitektur ini adalah dapat memudahkan perusahaan untuk menjual lintas produk atau layanan mereka.


Contoh perusahaan yang menggunakan kerangka kerja arsitektur Branded House sebagai model strategi merek mereka adalah Nike dan Starbucks.


Nike Nike adalah salah satu pelopor terkenal di dunia branding hibrida. Awalnya hanya sebagai perusahaan pakaian olahraga, Nike kini telah meluaskan penawarannya untuk mencakup peralatan olahraga, sepatu, dan bahkan kacamata. Kacamata Nike VISION adalah contoh bagaimana Nike telah memanfaatkan reputasinya sebagai pemimpin industri untuk memasuki pasar niche lain. Dengan mengintegrasikan kacamata desainer dari seluruh dunia ke dalam lini produk mereka, Nike tidak hanya menciptakan produk berkualitas tinggi tetapi juga kesetiaan di antara konsumen yang peduli dengan mode.


Starbucks Starbucks sejak lama dikenal sebagai minuman kopi dan kue kering, tetapi perusahaan ini juga mencoba berbagai bidang seiring waktu. Misalnya, Starbucks Reserve mulai menjual bir pada 2011 dan kini menawarkan anggur serta minuman espresso. Meskipun beberapa penawaran baru ini tidak selalu berhasil (penjualan anggur menurun dalam beberapa tahun terakhir), Starbucks terus mencoba penawaran baru karena memahami bahwa pelanggan menginginkan pilihan dalam hal opsi minuman mereka.


2. Model House of Brands Model House of Brands adalah arsitektur merek "rumah merek". Merek dalam organisasi disusun berdasarkan kategori kunci. Hal ini membantu perusahaan menjadi lebih berorientasi pada pelanggan. Keuntungannya adalah meningkatkan kepuasan pelanggan.


Salah satu contoh perusahaan yang menggunakan strategi arsitektur House of Brands adalah P&G. P&G sebagai merek utama, memiliki lebih dari 100 Standalone Brands di berbagai pasar di seluruh dunia seperti Old Spice, Gillette, Tide, dll. Setiap sub-merek memiliki identitas dan target pasar mereka sendiri, tetapi semuanya bekerja sama di bawah merek induk P&G. Ini memungkinkan P&G memberikan pesan konsisten untuk semua produk mereka sekaligus memenuhi kebutuhan konsumen yang spesifik.


3. Model Standalone Brands Model

Standalone Brands merupakan cara untuk mengatur dan memahami berbagai cara perusahaan dapat tumbuh. Model ini memiliki empat jalur pertumbuhan yang berbeda, masing-masing dengan keuntungan dan kerugian tersendiri.


Pertumbuhan pangsa pasar - Tujuan utama strategi jenis ini adalah meningkatkan pangsa pasar merek. Hal ini dapat dilakukan melalui pemasaran agresif dan ekspansi ke pasar baru.


Ekstensi merek - Strategi ini melibatkan perluasan jangkauan merek dengan meluncurkan produk atau layanan baru yang terkait dengan produk atau layanan asli.


Ekstensi lini produk - Strategi ini mirip dengan ekstensi merek, tetapi bukan meluncurkan produk baru, fokusnya adalah meluncurkan versi baru dari produk asli.


Diversifikasi - Strategi ini melibatkan ekspansi bisnis ke pasar atau kategori produk baru.


Perusahaan teratas yang menggunakan model strategi Standalone Brands, termasuk Nike dan Adidas. Mereka adalah perusahaan pakaian olahraga terbesar di dunia. Mereka menguasai lebih dari 10% pangsa pasar olahraga global. Adidas, yang didirikan pada tahun 1949, adalah perusahaan pakaian olahraga terbesar ketiga di dunia, setelah Nike dan Puma. Nike, yang didirikan pada tahun 1964, adalah perusahaan pakaian olahraga terbesar di dunia. Perusahaan ini memiliki lebih dari 25 merek standalone di bawah empat kategori, termasuk Nike, Jordan, Hurley, Converse, dan Umbro.


4. Model Hybrid Brand Model

Hybrid merupakan pendekatan yang menggabungkan dua strategi untuk menciptakan produk unik yang menarik bagi berbagai konsumen. Pendekatan ini sangat berguna bagi perusahaan yang tidak memiliki sumber daya untuk fokus hanya pada satu strategi. Dengan menggunakan kedua model bersama-sama, perusahaan dapat menciptakan pondasi yang kuat. Keuntungan dari model ini adalah fleksibilitas, yang memungkinkan perusahaan mengatur merek mereka dengan cara yang masuk akal untuk bisnis mereka.


Marriott International menggunakan campuran tiga arsitektur merek yang berbeda:


Merek induk yang adalah Marriott dan digunakan untuk semua hotel dan resor.

Merek Standalone mewah yang mencakup Ritz Carlton, Edition, dan Autograph Collection.

Merek Standalone untuk hotel budget seperti Moxy dan Aloft.

Merek disponsori untuk hunian jangka panjang seperti Element, Homes and Villas.

Perusahaan Coca Cola menggunakan campuran dua arsitektur merek yang berbeda:


Merek induk yang adalah Coca Cola dan digunakan untuk semua produk.

Branded house untuk produk diet seperti Diet Coke, Zero.

Merek Standalone untuk kopi dan teh seperti Costa Coffee, FuzeTea.

Merek Standalone untuk produk hidrasi seperti Costa Coffee, FuzeTea.

Merek Standalone untuk alkohol berperisa seperti Fresca Mix, Lemon Dou.

Apa manfaat memiliki arsitektur merek yang jelas? Ada banyak manfaat memiliki arsitektur merek. Pertama, memastikan produk perusahaan Anda dikategorikan dengan benar. Ini memudahkan mencari produk yang tepat untuk pelanggan Anda. Selain itu, strategi ini memberi Anda ide produk mana yang dapat dijual atau dipromosikan secara lintas. Manfaat lain dari arsitektur merek adalah membantu pemasaran Anda. Jika semua produk Anda memiliki branding yang serupa, ini memudahkan memasarkan semua produk Anda secara bersamaan. Dalam beberapa kasus, ini bisa membantu meningkatkan total penjualan hingga 40% atau lebih.


"Strategi merek yang dirancang dengan baik harus didasarkan pada prinsip kejelasan, konsistensi, dan kelengkapan." kata Kwan Harsono.


Bagaimana perusahaan menciptakan Strategic Brand Architecture.

Ketika menciptakan Arsitektur Merek Strategis, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan oleh perusahaan. Pertama dan terpenting, mereka harus menentukan merek perusahaan yang meliputi keseluruhan. Ini bisa melibatkan analisis sejarah perusahaan, menentukan nilai inti, dan mengembangkan identitas untuk perusahaan. Setelah ini selesai, mereka perlu menilai berbagai jenis arsitektur merek. Ini bisa mencakup merek yang berfokus pada pelanggan, merek berpusat pada produk, atau merek berfokus pada layanan.


Setelah menentukan dan menilai arsitektur merek, langkah selanjutnya adalah membuat Branded House atau Hybrid Brand. Dalam skenario ini, perusahaan akan mengadopsi beberapa aspek dari satu jenis arsitektur merek sambil mempertahankan elemen dari jenis arsitektur merek yang lain. Misalnya, merek yang berpusat pada pelanggan mungkin digunakan untuk material pemasaran sambil mempertahankan strategi merek independen. Sebagai alternatif, merek berpusat pada produk mungkin digunakan untuk produk namun dengan penekanan pada kualitas dan keandalan.


Terakhir, setelah semua bagian ini ada, saatnya untuk menerapkan strategi merek independen. Ini melibatkan penetapan tujuan untuk inisiatif branding dan memastikan setiap bidang bisnis sejalan dengan tujuan tersebut. Ini juga memerlukan tinjauan periodik dan penyesuaian seperlunya agar inisiatif branding berhasil.


Apa Kesalahan Umum yang Dibuat Saat Membuat Arsitektur Merek Strategis?


Arsitektur merek strategis adalah alat penting yang dapat membantu bisnis mencapai tujuan mereka. Namun, penting untuk memahami manfaat dan tujuan arsitektur merek sebelum mengembangkannya. Selain itu, penting untuk memastikan bahwa struktur organisasi sejalan dengan arsitektur merek, serta memperhitungkan pemangku kepentingan kunci dalam proses pengambilan keputusan. Tidak melakukan salah satu dari ini dapat menyebabkan kesalahan yang dapat berpengaruh negatif bagi bisnis.


Beberapa kesalahan umum yang dilakukan saat membuat arsitektur merek termasuk tidak menyelaraskan struktur organisasi dengan strategi keseluruhan, tidak memperhitungkan kebutuhan pemangku kepentingan, dan mengembangkan strategi komunikasi yang tidak efektif. Selain itu, penting untuk memastikan bahwa arsitektur merek dikembangkan dengan berkonsultasi dengan pembuat keputusan kunci. Dengan mengikuti tips ini, bisnis dapat menghindari kesalahan besar saat menerapkan arsitektur merek strategis mereka.



Bagaimana Perusahaan Memastikan Strategi Arsitektur Mereknya Berhasil?


Identitas merek perusahaan harus menjadi prioritas utama dalam semua keputusan. Ini berarti arsitektur merek perusahaan – yang merupakan strategi dan desain keseluruhan dari merek perusahaan – harus dipertimbangkan dan direncanakan dengan cermat. Sebuah perusahaan harus memiliki pemahaman yang jelas tentang pelanggannya dan apa yang mereka inginkan, untuk menciptakan arsitektur merek yang sukses. Selain itu, penting bagi perusahaan untuk bersedia menyesuaikan strategi branding-nya untuk mengikuti perubahan pasar.


Merek yang kuat secara keseluruhan dapat bertindak sebagai fondasi untuk merek-merek individu. Ini memberikan konsistensi di berbagai saluran (seperti daring, media sosial, dll.), yang bisa membantu membangun kesetiaan di antara pelanggan. Ini juga memungkinkan perusahaan untuk fokus pada menciptakan pengalaman unik daripada fokus pada penawaran produk tertentu. Pertimbangan yang cermat harus diberikan saat merancang merek secara keseluruhan, supaya efektif dan dapat membuat kesan yang baik pada pelanggan.


Arsitektur merek perusahaan harus dirancang berdasarkan strategi keseluruhan. Tujuan, misi, dan visi perusahaan harus berperan dalam membentuk arsitektur. Tujuan dari branding perusahaan adalah menciptakan citra yang jelas dan dikenali yang dapat menarik pelanggan dan membantu mendorong hasil bisnis.


Arsitektur merek yang sukses harus dapat beradaptasi seiring berjalannya waktu. Seiring perubahan pasar, strategi branding perusahaan juga harus berubah. Jika perusahaan tidak mengikuti tren yang berubah, mereka berisiko kehilangan pelanggan yang mencari opsi baru. Agar tetap unggul dalam persaingan, perusahaan harus terus mengevaluasi strategi pemasaran dan branding mereka serta membuat perubahan yang diperlukan sesuai kebutuhan.


Arsitektur merek sangat bervariasi antara satu perusahaan dengan yang lain; namun, ada beberapa elemen umum yang sering dimasukkan. Arsitektur merek yang sukses harus mencerminkan nilai dan budaya organisasi, serta tren konsumen yang sedang populer di pasar. Penting bagi perusahaan untuk terus menilai upaya branding mereka untuk memastikan relevansi dan efektivitasnya.



Apa Beberapa Contoh Strategic Asian Brand Architecture yang Sukses di Asia?


Pasar Asia seringkali dicirikan oleh beragam budaya dan bahasa. Dari berbagai perspektif budaya, norma dan nilai, hingga perbedaan bahasa di berbagai negara, Asia merupakan wilayah yang kompleks. Akibatnya, perusahaan perlu menciptakan arsitektur merek unik untuk merek mereka. Arsitektur merek adalah sistem pengorganisasian identitas merek dan logo. Perusahaan sering mengelola arsitektur merek mereka sesuai dengan tujuan mereka, termasuk tujuan jangka panjang dan strategi jangka pendek. Manajemen merek di Asia Pasifik telah berkembang dari praktik pasif dan reaktif menjadi praktik yang proaktif dan strategis.


Sebagian besar perusahaan di Asia Pasifik telah mengandalkan agensi luar untuk manajemen merek dan layanan terkait. Pengecualian ada pada segelintir perusahaan yang telah berinvestasi dalam membangun kemampuan internal mereka sendiri.


Saat ini, semakin banyak perusahaan yang menyadari pentingnya memiliki keahlian dalam bidang manajemen merek dan berinvestasi untuk membangun tim mereka sendiri. Perusahaan yang paling sukses menggunakan pendekatan portofolio, dengan tim yang fokus pada aspek-aspek manajemen merek yang berbeda, termasuk nama merek, identitas, strategi, riset, desain, dan aktivasi. Hal ini memungkinkan mereka untuk gesit dan responsif terhadap perubahan di pasar sambil tetap mengontrol identitas merek.


Menurut Brand Finance yang diterbitkan pada Januari 2022, berikut ini merupakan merek Asia teratas dengan nilai tertinggi. Merek teratas di Asia meliputi:




Dari teratas: Samsung Group (South Korea), ICBC (China), Huawei (China), China Construction Bank (China), Toyota (Japan), WeChat (China), Agricultural Bank of China (China), State Grid (China), TikTok/Douyin, Ping An (China), Taobao (China), Bank of China (China), Tmall (China), Tencent (China), Moutai (China), China Mobile (China).


Merek-merek ini telah berhasil menciptakan arsitektur merek yang kuat dan strategis, yang membantu mereka menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh pasar Asia yang sangat rumit dan kompetitif.


Bagaimana Pelajaran yang Dapat Dipetik dari Kegagalan Menciptakan Strategic Brand Architecture?


Kegagalan menciptakan Strategic Asian Brand Architecture bisa mengajarkan banyak pelajaran berharga. Pelajaran paling penting adalah memahami bahwa proses menciptakan arsitektur merek yang sukses lebih penting daripada hasil akhir. Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan saat menciptakan arsitektur merek, dan situasi setiap perusahaan unik. Namun, beberapa prinsip kunci yang harus diikuti meliputi mendefinisikan peran merek yang meliputi keseluruhan, memahami bagaimana budaya perusahaan mempengaruhi strategi merek, dan memastikan bahwa merek produk dan perusahaan sejalan. Selain itu, penting untuk menjaga kesederhanaan, menghindari penciptaan silo antara bagian yang berbeda dalam sebuah organisasi, dan bersiap untuk berkembang seiring tersedianya informasi baru.


Kegagalan menciptakan Strategic Asian Brand Architecture juga bisa menjadi pelajaran tentang bagaimana cara tidak melakukan proses tersebut. Misalnya, banyak perusahaan yang mencoba membuat rencana dan strategi merek terperinci tanpa memahami dengan benar pasar target atau apa yang mereka perjuangkan. Hal ini bisa menyebabkan kelumpuhan rencana dan kurangnya urgensi saat tiba waktu untuk menjalankan strategi. Selain itu, perusahaan yang mencoba memaksakan terlalu banyak struktur pada proses seringkali menghasilkan arsitektur yang tidak berkelanjutan dan sulit untuk diubah atau diperbarui. Penting untuk membiarkan proses kreatif - dan pada akhirnya pelanggan - mengarahkan arah merek secara keseluruhan. Terakhir, penting bagi tim yang bekerja pada upaya branding untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang prinsip-prinsip pemasaran dan bagaimana mereka bekerja sama. Jika tidak, merek akan dibuat tanpa mempertimbangkan bagaimana disiplin ilmu yang berbeda ini berinteraksi satu sama lain.


Bagaimana Harusnya Sebuah Perusahaan Menyesuaikan Strateginya Saat Arsitektur Mereknya Berkembang Sepanjang Waktu?


Ketika arsitektur merek perusahaan berkembang sepanjang waktu, penting bagi perusahaan untuk menyesuaikan strateginya. Ini berarti perusahaan harus menyadari perubahan di pasar dan bagaimana perubahan tersebut akan mempengaruhi arsitektur merek mereka sendiri. Selain itu, perusahaan harus mempertimbangkan bagaimana arsitektur merek pesaingnya berkembang sepanjang waktu. Dengan melakukan ini, perusahaan dapat berusaha untuk tetap unggul dari kompetisi dan memanfaatkan peluang yang mungkin muncul.


Salah satu cara perusahaan menyesuaikan strateginya saat arsitektur mereknya berkembang sepanjang waktu adalah dengan memeriksa bagaimana pasar telah berubah. Misalnya, jika ada pesaing baru atau jenis pelanggan yang berbeda memasuki pasar, perusahaan harus menyadari hal ini dan melakukan perubahan pada arsitektur merek mereka sendiri untuk tetap unggul. Selain itu, perusahaan harus mempertimbangkan bagaimana arsitektur merek pesaing mereka telah berkembang, termasuk wawasan dari para ahli seperti Brand Consultant Bedrock Asia. Dengan melakukan ini, perusahaan dapat mencoba memahami di mana mereka mungkin rentan dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri. Dalam kedua kasus, penting bagi perusahaan untuk mengikuti tren terkini sehingga dapat tetap kompetitif dan berhasil di pasar saat ini.


Kesimpulan


Strategic Asian Brand Architecture itu penting bagi perusahaan di Asia karena membantu melindungi dan mengembangkan merek perusahaan. Dengan mengkonsolidasikan beberapa identitas merek dalam satu payung, perusahaan dapat mengurangi jumlah sumber daya yang perlu mereka luangkan untuk upaya ini. Selain itu, dengan menciptakan hierarki yang jelas di dalam merek, perusahaan dapat meningkatkan komunikasi dan koordinasi antara bagian yang berbeda dari bisnis mereka.

Pelajari bagaimana Bedrock Asia membantu perusahaan di berbagai industri untuk membangun brand yang kuat dan abadi.

Hubungi brand consultant kami di Bedrock Asia Jakarta.

Commentaires


bottom of page